Air Alkali, Antara Fakta dan Khasiatnya

Air alkali pertama kali dikembangkan di Jepang dan sangat populer di sana sebagai air yang bermanfaat bagi kesehatan. Air alkali juga dikenal sebagai air tereduksi secara elektrokimia, air elektrolisis alkali, air alkali-ionik, air katodik alkali, dan air terionisasi alkali (AIW). AIW memiliki karakteristik seperti pH basa (8-10), nilai potensial oksidasi-reduksi (ORP) yang sangat rendah (negatif), dan kandungan hidrogen terlarut yang tinggi.1,2 Sudah lama banyak ilmuwan yang bisa mengembangkan proses yang berbasis air yang menggunakan elektrolisis yang terdiri dari anoda dan katoda yang di pisahkan oleh permeable ion, Sehingga asam dan basa bisa di pisahkan. Pada 1950-an, teknologi ini diterapkan pada sektor medis dan ionizer air dikembangkan untuk keperluan rumah tangga. Sejak itu, air untuk konsumsi disebut Air Terionisasi Alkali. Selain itu saat ini anda harus tau beberapa obat herbal virus corona yang paling ampuh.

Pada tahun 2005, ionizers air diizinkan untuk penggunaan umum. Air disaring melalui setidaknya satu atau lebih filter karbon untuk mengurangi kadar klorida air ledeng dan menghindari kerusakan sel elektrolisis. Air yang disaring harus memiliki kandungan mineral minimal 50 mg/L agar dapat menjalani elektrolisis dalam ruang yang terdiri dari anoda dan katoda yang dipisahkan oleh diafragma semi-permeabel yang terbuat dari plastik. Elektrodanya sendiri terbuat dari titanium yang dilapisi platina. Proses elektrolisis menghasilkan air asam dan teroksidasi di anoda. Di sisi lain, air alkali tereduksi dihasilkan di kompartemen katoda. Di sini, kation mineral (Na+, K+, Ca2+, Mg2+, dll.) menumpuk, dan ketika ion hidroksil dan hidrogen diproduksi, pH air berubah menjadi antara 8 dan 10, dan potensial redoks yang sangat rendah (negatif) diperoleh , yaitu sekitar 600 mV. Selain itu system imun dalam tubuh harus kuat. Kini konsumsi air alkali semakin marak di masyarakat. Penjualan air alkali dalam kemasan dan mesin “air alkali” dilakukan melalui hampir semua media, termasuk internet, buku, dan video. Dari hasil penelitian ditemukan bahwa semakin banyak pasien yang mengandalkan internet untuk mendapatkan informasi kesehatan, meskipun tidak semua informasi yang diperoleh diverifikasi. Manfaat kesehatan dari air alkali masih kontroversial. Selanjutnya, kita akan membahas berbagai penelitian yang meneliti tentang pengaruh air alkali dan hubungannya dengan kesehatan.

Air Alkali, Antara Fakta dan Khasiatnya

Air Alkali sebagai Anti Oksidan

Manfaat AIW diperkirakan terkait dengan kandungan molekul hidrogen terlarut (H2) yang tinggi dan potensi reduksi oksidasi (ORP) negatif. Studi in vitro pertama Shirahata et al (1997) menunjukkan kemampuan AIW untuk menghancurkan ROS seperti radikal superoksida (O2) dan hidrogen peroksida (H2O2), mirip dengan aksi enzim superoksida dismutase (SOD) dan katalase ( KUCING). Penelitian telah menunjukkan bahwa AIW dapat menjadi pemulung spesies oksigen reaktif (ROS) dan menghambat kerusakan DNA yang diinduksi ROS secara in vitro. Namun, pada tahun 2007, penelitian in vitro menunjukkan bahwa H2 hanya secara selektif menghilangkan radikal hidroksil HO, tetapi tidak memiliki aksi langsung pada superoksida O2− dan H2O2 yang dihasilkan selama metabolisme seluler. Dalam AIW H2 di larutkan sehingga akan bekerja lebih efisien. Dimana ini mengandung polifenol, flavonoid, glutathione, dan asam askorbat yang mana zat ini di hasilkan dari kerja CAT dan SOD. Aktivitas anti-oksidan AIW yang diukur dengan penghambatan oksidasi molekul biologis juga tidak berbeda nyata dengan molekul anti-oksidan eksogen. Selain itu, konsentrasi H2 dalam AIW juga menurun dengan cepat setelah air direbus, yang menunjukkan bahwa unsur H2 tidak stabil dan air harus segera dikonsumsi.1,3 Penghancuran ROS AIW biasanya akan sangat rumit jika di lakukan. Hydrogen terdapat pada AIW dan nanopartikel mineral. Hidrogen molekuler dan hidrogen aktif mungkin merupakan faktor regulasi redoks yang dapat memicu ekspresi gen enzim antioksidan. Aktivitas penghancuran ROS hanya dapat terjadi dengan adanya hidrogen aktif dalam bentuk atom. Konversi ini terjadi melalui aksi katalitik nanopartikel mineral. Kami mengusulkan bahwa agarhidrogen yang aktif bisa di stabilkan dengan PtNPs atau lebih biasa di sebut dengan nanopartikel platinum, yang mana hal ini bisa di hasilkan oeh degradasi elektroda yang terjadi selama proses AIW. Penelitian in vitro mereka menunjukkan bahwa NP di AIW memiliki efek yang mirip dengan SOD dan CAT, memperkuat aksi H2 terlarut. Dengan tidak adanya katalis seperti Platinum, aktivitas H2 in vitro melawan ROS tidak dapat terjadi, kecuali radikal H2O (hidroksil). Oleh karena itu, melakukan studi in vivo lebih lanjut sangat penting untuk memahami mekanisme kerja H2 di tingkat jaringan dan kemungkinan aktivasinya oleh PtNPs. Namun, masalahnya adalah bahwa nanopartikel Platinum sendiri sangat reaktif, yang toksisitasnya belum banyak dipelajari dan masih belum dipahami. Dengan anda menggunakan botol trifinity air alkali, hydrogen dan microcluster akan anda dapatkan manfaatnya. AIW ini sudah terbukti tidak berbahaya bagi kesehatan. Tidak ada tanda-tanda keracunan yang di lakukan pemeriksaan secara klinis. Akan tetapi konsekuensi biologis tidak bisa di eksplorasi karena kontaminasi AIW oleh NP. Dengan demikian, konsumsi AIW ini bisa di jadikan sebagai antioksidan jika (1) bisa memberikan hasil yang menunjukkan vahwa dalam tubuh sudah memberikan mekanisme antioksidan yang sudah terlampaui. dan (2) NP tidak memiliki efek toksik pada tubuh.

Efek Metabolisme Air Alkali

Banyak efek metabolik jika anda mengkonsumsi air alkali ini seperti penurunan kolesterol, gula darah, dan triglisireda, meningkatkan fungsi metabolisme dengan menekan produksi radikal bebas (pada tikus dengan sindrom metabolik), perlindungan sel beta pankreas dari oksidatif. kerusakan, dan pengurangan penambahan berat badan pada tikus obesitas melalui regulasi homeostasis kolesterol. Efek metabolik ini diduga terkait dengan kemampuan AIW sebagai pemulung ROS. Studi ini menemukan bahwa AIW dapat menjadi pemulung ROS intraseluler dalam sel beta HIT-T15 pankreas hamster, dan mempercepat sekresi insulin. Percobaan oleh Li menemukan bahwa AIW akan bisa menekan kerusakan yang terjadi karena oksidatif yang akan di induksi aloksan pada tikus dengan diabetes tipe 1. AIW juga memperbaiki toleransi glukosa yang terganggu pada tikus dengan diabetes tipe 2 dan memperbaiki gejala diabetes. Selain itu, penelitian pada hewan percobaan dengan sindrom metabolik menunjukkan bahwa kadar glukosa, kolesterol total, dan trigliserida berkurang secara signifikan. AIW juga memiliki efek perlindungan terhadap akumulasi lipid dan kolesterol dalam tubuh. Lee dan kawan kawan melakukan eksperimen pada tikus yang dibuat gemuk dengan diberi makan diet tinggi lemak. Dalam percobaan ini, pemberian AIW memperlambat penambahan berat badan pada tikus, dan mengontrol akumulasi lemak di hati. Dari data molekuler menunjukkan bahwa pemberian AIW akan menginduksi gen CYP7A1 yang menyebabkan kolesterol 7a-hidroksilase, langkah pertama dan utama dalam jalur sintesis asam empedu, yang merupakan mekanisme utama pembuangan kolesterol dari tubuh. Dari dua penelitia pada tikus perubahan pH air minumjuga bisa mempengaruhi komposisi mikroba yang ada dalam usus. Namun, bertentangan dengan hasil penelitian pada tikus, pada orang dewasa muda, konsumsi air dengan pH basa tidak memiliki efek yang signifikan pada mikrobiota usus, regulasi glukosa, atau peradangan tingkat rendah.

Disclaimer hasil setiap individu bisa berbeda beda
WA Konsul  OL Shop  COD Klik Disini