Tips Merawat Orang Tercinta yang Terkena Virus Corona

Siapapun bisa tertular virus corona. Rekan kerja Anda, tetangga di lingkungan tempat tinggal Anda, orang tua Anda, bahkan pasangan Anda sendiri. Mengingat semakin tingginya jumlah kasus penyakit ini, hal ini mengindikasikan semakin banyak orang yang berpotensi menjadi pembawa virus dan menularkannya kepada orang lain di sekitarnya.

Adakah orang terdekatmu yang positif COVID-19? Saya harap tidak ada. Namun, bagaimana jika orang yang Anda sayangi terdiagnosis gejala virus Corona? Misalnya, orang tua Anda tinggal bersama Anda atau pasangan Anda? apa yang harus Anda lakukan?

Naluri pertama adalah merawat mereka sehingga mereka sembuh, tentu saja! Melansir dari Self, inilah tips dan cara merawat orang tersayang yang mengalami gejala infeksi virus corona.

Tips Merawat Orang Tercinta yang Terkena Virus Corona

Mengetahui bagaimana virus corona menyebar

Mungkin Anda ingin merawat orang terdekat Anda yang sedang mengalami gejala virus corona tapi takut terkena penyakit yang sama. Oleh karena itu, pastikan Anda mengetahui dengan baik bagaimana virus ini menyebar.

COVID-19 umumnya menyebar melalui cairan pernapasan dari satu orang ke orang lain yang memiliki kontak dekat dengannya. Cairan ini adalah partikel yang sangat kecil, dan berubah menjadi aerosol saat Anda batuk atau bersin. Padahal, virus ini bisa menyebar dari seseorang saat berbicara atau bahkan menghembuskan napas.

Selain itu, cara lain penyebaran virus adalah melalui kontak kulit ke kulit dengan benda-benda di permukaan, seperti gagang pintu, sakelar lampu, dan bahkan meja. Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa virus dapat bertahan hidup pada benda dan bahan selama berjam-jam atau berhari-hari. Namun, ini bukan cara utama penyebaran virus. Meski begitu, Anda harus mengingat informasi ini dengan baik.

Jaga jarak fisik sebisa mungkin

Idealnya, seseorang yang terdiagnosis gejala Covid-19 harus mengisolasi dirinya di sebuah ruangan di dalam rumah. Jika memungkinkan, gunakan juga kamar mandi terpisah. Dengan begitu, ia bisa mengurangi kontak dengan orang lain dan mencegah penyebaran virus yang ada pada dirinya. Hal ini dikarenakan virus tersebut rentan menular ke orang lain, terutama mereka yang berusia lanjut, memiliki riwayat penyakit kronis atau asma, dan memiliki kondisi kekebalan tubuh yang rendah.

Di sisi lain, itu adalah tantangan karena Anda harus mengurusnya. Tandanya, kamu tetap harus berada di dekatnya, kan? Namun, sebisa mungkin tetap jaga jarak fisik dengan orang tersayang selama merawatnya yang memiliki gejala virus Corona.

Kemudian, ingat bahwa merawat seseorang dengan gejala virus ini berarti Anda harus mengisolasi diri dari orang lain sebanyak mungkin, bahkan jika Anda tidak mengalami gejala apa pun. Lakukan karantina mandiri selama 14 hari setelah bersentuhan dengan orang yang pernah terpapar virus Corona.

Anda dapat memulai masa karantina segera setelah orang yang Anda cintai pulih, termasuk 72 jam sejak demam mereda tanpa minum obat dan setidaknya 7 hari setelah gejala pertama muncul. Anda dapat berkonsultasi dengan dokter selama masa karantina mandiri ini atau mengikuti panduan yang diberikan.

Jika situasi Anda tidak memungkinkan Anda untuk melakukan self-quarantine, seperti harus bekerja di kantor karena tidak ada kebijakan work from home dari perusahaan, Anda mungkin bisa membicarakan hal ini secara langsung dengan atasan Anda untuk meminta self-quarantine karena ada seseorang dengan gejala virus Corona di rumah Anda.

Rajin menjaga kebersihan diri terutama tangan

Salah satu pelajaran yang bisa dipetik dari pandemi ini adalah pentingnya menjaga kebersihan tangan untuk mencegah penyebaran penyakit berbahaya.

Karena Anda akan sering menyentuh barang milik orang tua atau pasangan yang memiliki gejala virus Corona, jangan lupa untuk selalu melindungi diri dengan rajin mencuci tangan.

Cuci tangan Anda sebelum dan sesudah bersentuhan dengan seseorang yang terinfeksi COVID-19, dan sebelum menyentuh wajah Anda. Selain itu, pastikan Anda mencuci tangan dengan benar.

Jika sabun dan air tidak tersedia, gunakan pembersih tangan yang mengandung 70% alkohol. Tapi ingat, produk ini tidak dapat melindungi dan membersihkan seefektif mencuci tangan dengan sabun dan air. Jadi setelah beberapa jam, Anda masih harus mencuci tangan dengan sabun dan air.

Anjurkan orang sakit untuk memakai masker

Jika Anda memiliki masker, berikan kepada orang yang sedang sakit yang memiliki sistem imun kurang baik agar mereka dapat memakainya saat bersama Anda atau bersama orang lain. Masker ini dapat mencegah cairan pernapasan menyebar ke orang-orang di sekitarnya.

Jika dia kesulitan memakainya, coba Anda atau orang lain yang memakainya saat Anda akan melakukan kontak dengannya. Namun, mengingat tingginya permintaan masker dan alat pelindung diri lainnya di seluruh negeri, akan sangat sulit untuk selalu menjaga stok masker di rumah. Masker yang baik harus selalu dibuang setelah digunakan.

Alternatif lain yang bisa disarankan para ahli adalah menutup hidung dan mulut dengan kerudung atau masker dengan bahan lain, seperti masker kain. Masker jenis ini adalah pilihan terakhir. Meski kurang mampu memblokir virus, setidaknya membantu menutupi hidung dan mulut.

Juga, cobalah untuk tidak menyentuh wajah Anda ketika Anda akan memakai atau melepas topeng. Karena jika tangan Anda bersentuhan dengan wajah, masih ada risiko virus menempel pada Anda.

Bersihkan semua permukaan benda dengan disinfektan minimal sehari sekali

Apalagi jika tinggal bersama seseorang yang sedang mengalami gejala infeksi virus corona, penting untuk selalu menjaga kebersihan semua permukaan di dalam rumah untuk mencegah penyebarannya.

Setidaknya sehari sekali, semprotkan cairan disinfektan ke seluruh permukaan rumah, terutama yang juga terkena orang sakit. Gagang pintu, sakelar lampu, meja, dan sebagainya. Juga, jangan lupa untuk membersihkan pakaian dan tempat tidur.

Anda bisa perkuat daya tahan tangkal covid19 dengan menggunakan sarung tangan saat mencuci baju, sprei, sarung bantal dan guling milik orang sakit. Namun jika Anda tidak memiliki sarung tangan, pastikan Anda mencuci tangan setelah mencuci pakaian tersebut.

Rawat sesuai petunjuk dokter

Tingginya jumlah kasus pasien positif virus corona membuat tenaga medis kesulitan menangani situasi ini. Oleh karena itu, mereka yang masih berstatus ODP dan PDP diminta untuk mengisolasi diri di rumah.

Anda sebagai orang terdekat yang tinggal serumah dengan orang yang terinfeksi virus corona bisa membantu merawatnya hingga sembuh. Namun jangan khawatir jika Anda merasa bingung merawat penderita COVID-19. Anda bisa berkonsultasi dengan dokter dan mendapatkan arahan yang tepat untuk mengobati orang yang Anda cintai.

Kini, sudah banyak dokter yang membuka layanan konsultasi online untuk membantu masyarakat mengatasi gejala virus corona tanpa perlu ke rumah sakit.

Tanyakan jenis obat batuk dan pilek apa yang bisa Anda konsumsi, dan makanan atau minuman apa yang harus dihindari. Jangan lupa untuk menceritakan tentang kondisi khusus, seperti alergi obat atau jika ada maag pada orang yang dicintai. Pastikan juga orang yang Anda cintai cukup istirahat dan banyak minum air putih.

Mendapat kabar bahwa orang yang disayang terkena virus corona seperti lamunan yang menjadi kenyataan. Sebagai orang terdekat yang tinggal bersamanya, kamu harus membantunya bangkit melawan virus corona yang menyerangnya. Jangan biarkan dia berjuang sendiri. Kehadiran Anda bisa membuatnya merasa lebih baik. Bantuan Anda untuk merawatnya adalah bantuan yang berharga di masa-masa sulit ini.

Ikuti tips dan cara merawat orang terkasih yang mengalami gejala infeksi COVID-19. Saya berharap orang yang Anda cintai pulih dan Anda tidak akan terkena virus dari mereka.

Disclaimer hasil setiap individu bisa berbeda beda
WA Konsul  OL Shop  COD Klik Disini